DUNIA  

Setahun Perang Rusia Vs Ukraina, Zelenskyy tak menyerah

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy Mengatakan, Perang Rusia Vs Ukraina, Ukraina tak menyerah
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy
IDENTIK.NEWS — Tepat setahun perang antara Rusia Vs Ukraina, Presiden Volodymyr Zelenskyy pada Jumat pagi mengatakan Ukraina tak menyerah, tetapi mempertahankan dirinya sendiri.

Zelenskyy mengatakan bahwa selama perang, rakyat Ukraina tahu harus berbuat apa, meskipun ada yang merasa takut dan terkejut.

“Kami tidak mengibarkan bendera putih, tetapi mulai mempertahankan bendera biru-kuning,” kata Zelenskyy dalam pidato lewat video memperingati satu tahun agresi Rusia di Ukraina.

Dia mengatakan apa yang dipahami rakyat Ukraina adalah, mereka harus berjuang mempertahankan hidup setiap hari, sementara Rusia “menggerogoti setiap hari”.

“Kami selamat di hari kedua. Dan kemudian hari ketiga. Tiga hari diberikan kepada kami untuk hidup. Mereka mengancam kami akan musnah dalam 72 jam. Tetapi kami bertahan di hari keempat. Dan kemudian yang kelima. Dan hari ini, kami telah bertahan tepat satu tahun. Dan kami tahu: Kami harus berjuang untuk setiap hari esok,” kata dia.

Zelenskyy juga mengatakan bahwa Ukraina mengejutkan, menginspirasi dan mempersatukan dunia saat perang.

Situasi itu, dapat dibuktikan dalam “seribu kata” tetapi secara sederhana terlihat dari tersedianya berbagai senjata berat kiriman negara-negara lain.

“Saya berterima kasih kepada semua mitra, sekutu dan teman yang berdiri bersama kami sepanjang tahun. Saya senang koalisi anti-Putin internasional telah berkembang pesat sehingga memerlukan pidato tersendiri. Saya akan segera membuatnya,” lanjutnya.

“Kami menjadi satu keluarga. Tidak ada lagi orang asing di antara kami. Warga Ukraina saat ini adalah mereka sendiri. Warga Ukraina melindungi warga Ukraina dengan membuka pintu rumah dan hati bagi mereka yang terpaksa melarikan diri dari perang,” katanya.

Dia mengatakan tahun lalu adalah tahun ketangguhan, pengabaian, keberanian, penderitaan, harapan, persatuan, dan kegigihan.

“Kesimpulan besarnya adalah kami selamat. Kami belum terkalahkan. Dan kami akan melakukan apa pun untuk memenangi tahun ini!” katanya.

Pada 24 Februari tahun lalu, Rusia melancarkan “operasi militer khusus” di Ukraina, yang telah menewaskan sedikitnya 8.006 warga sipil dan melukai 13.827 orang, menurut data terbaru dari PBB.

Sumber: Anadolu

Lowongan Pekerjaan Sebagai Wartawan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *